“Auratku Maruah Bukan Murah"

Assalamualaikum

“Auratku Maruah Bukan Murah" merupakan sebuah program anjuran Biro Hal Ehwal Siswi DPP MISC dengan kerjasama daripada pihak Urusetia Menangani Gejala Sosial (UNGGAS). Program ini terbahagi kepada dua aktiviti iaitu kempen dan forum. Kalau anda semua nak tahu aktiviti-aktiviti yang dijalankan oleh UNGGAS ni bolehlah klik UNGGAS.

First time jadi sukarelawan, Murni jatuh sakit pula & tak dapat nak sumbangkan apa-apa dalam kempen Menutup Aurat. Rasa bersalah tu memang sentiasa ada. Banyak perkara yang perlu diperbaiki. Walau apa pun Murni bersyukur sangat sebab ada kawan yang sudi tolong waktu susah dan senang. Sesungguhnya kita hanya mampu merancang, Allah yang tentukan sega-galanya..


Waktu malam keadaan Murni dah ok & Alhamdulillah syukur sangat-sangat tercapai jugak hasrat dihati ni nak datang ke forum yg bersifat Islamik. One of the story yang kak Heliza Helmi kongsikan adalah kisah sebiji epal yang beri kesan dalam diri ini.

[Kisah Sebiji Epal]
Indah sungguh cuaca pagi itu. Angin bertiup tenang. Sinaran mentari lembut menerangi alam.Tapi sayang, itu semua tidak dapat memadam kegundahan hati sebiji epal yang berada nun di pucuk.Sejak seminggu lalu epal itu asyik berfikir, kenapa aku tidak dipetik orang? Kulitku licin mulus. Warnaku merah bersinar. Sesiapa yang melihat pasti terbakar seleranya. Pasti mereka terbayang betapa manisnya rasaku.Tapi kenapa aku tidak dipetik orang?
Epal tersebut memandang ke bawah. Hairan, kenapa manusia memilih kawan-kawannya yang berada di bawah sana. Bukankah mereka tidak mendapat angin paling bersih dan cahaya paling murni seperti aku yang berada di puncak paling murni ini? Bukankah rakan-rakanku itu ada yang sudah buruk dirosakkan serangga?
Epal tersebut bingung memikirkan kenapa rakan-rakannya yang telah pun disentuh dan dibelek-belek menjadi pilihan, bukan dirinya yang belum tercemar dan dicuit orang. Apa kurang dirinya ini? Perasaan rendah diri mula bertandang. Makin lama makin menebal, diselangi rasa kecewa dan bimbang. Murungnya tidak terganggu lagi. Lalu, pada pagi yang damai dan indah itu, epal tersebut menggugurkan dirinya ke tanah. Apabila sudah berada dibawah,hatinya gembira bukan kepalang. Sedetik lagi aku akan dipilih manusia. Warna merahku yang berkilau dan kulitku yang licin mulus ini pasti mencairkan liur mereka.
Epal menanti manusia bertuah itu. Malangnya sampai ke malam, tiada seorang pun datang mengambilnya. Buahan-buahan yang tergantung mudah dicapai tangan juga menjadi pilihan orang.Yang sudah dibelek-belek, dicuit-cuit dan disentuh-sentuh juga menjadi buruan. Rasa gembira bertukar menjadi risau.Daripada risau menjadi sedih.
Siang berganti malam, hari berganti minggu.Kasihan..akhirnya epal tersebut busuk ditanah menjadi habuan ulat dan serangga perosak….
Wanita itu ibarat epal. Buah yang tidak berkualiti amat mudah dipetik. Ia beguguran di tanah. Tapi epal yang tidak mampu dibeli, berada dipuncak.Susah dipetik susah digapai. Mahkota seorang gadis adalah sifat malu.Apabila hilang sifat malu,hancurlah maruahnya.Mereka sanggup jatuhkan martabat tingginya supaya dijamah orang lain.
Disaat tak ada yang memetik kerana ketinggianmu,janganlah kau kusutkan jiwamu hingga kau rela dipetik dan dijamah oleh sesiapapun. Seperti epal yang mudah dipetik ditepi jalan. Tungulah, Allah pasti mengirimkan seseorang yang bersedia memetikmu pada ketinggian. Ketinggian yang hanya boleh dipanjat dengan tangga keimanan dan ketakwaaan seseorang.
Dan untuk jawapan kepada soalan Kenapa Tak Pernah Ada Yang Usha Saya adalah ,Allah jadikan Epal yang paling tinggi adalah salah satu sebab untuk menyelamatkanmu dari dosa jika kamu berada rendah pada dahan pokok yang rendah.Di dunia mungkin kamu merasa rendah diri kerana tiada lelaki yang usha kamu tapi ingatlah bahawa kamu Allah pelihara dari dosa dan maksiat..

Penutup daripada kak Heliza yang sempat kawan Murni rakamkan.

video


Firman Allah SWT:

{وَلَا يُبْدِينَ زِينَتَهُنَّ إِلَّا مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَلْيَضْرِبْنَ بِخُمُرِهِنَّ عَلَى جُيُوبِهِنَّ}

Maksudnya: “{Dan janganlah mereka (wanita) menampakkan perhiasannya kecuali apa yang biasa nampak daripadanya dan hendaklah mereka menutup kain tudung mereka hingga ke bawah dada}.” [An-Nur: 31].


Sebelum kami balik ke DPP, sempat jugakla ambil gambar dengan senior PRS kami , Kak Syidah =D
p/s: pengisian forum yang sangat menarik pd malam tersebut & biarlah hijrah yang ingin dilakukan itu datangnya dari hati yang ikhlas..jika sememangnya kita sdh berniat untuk berubah, maka bertindaklah untuk laksanakan niat tersebut..InshaAllah anda boleh lakukan ^_^

1 ulasan: